BANYAK YANG DIPANGGIL, TETAPI SEDIKIT YANG DIPILIH

(Bacaan Injil Misa Kudus, Peringatan SP Maria, Ratu – Kamis, 22 Agustus 2013)

PERUMPAMAAN TTG PERJAMUAN KAWIN - TANPA BAJU PESTALalu Yesus berbicara lagi dalam perumpamaan kepada mereka, “Hal Kerajaan Surga seumpama seorang raja yang mengadakan perjamuan kawin untuk anaknya. Ia menyuruh hamba-hambanya memanggil orang-orang yang telah diundang ke perjamuan kawin itu, tetapi orang-orang itu tidak mau datang. Ia menyuruh lagi hamba-hamba lain, pesannya: Katakanlah kepada orang-orang yang diundang itu: Sesungguhnya, hidangan telah kusediakan, lembu-lembu jantan dan ternak piaraanku telah disembelih; semuanya telah tersedia, datanglah ke perjamuan kawin ini. Tetapi orang-orang yang diundang itu tidak mengindahkannya; ada yang pergi ke ladangnya, ada yang pergi mengurus usahanya, dan yang lain menangkap hamba-hambanya itu, menyiksanya dan membunuhnya. Maka murkalah raja itu, lalu menyuruh pasukannya ke sana untuk membinasakan pembunuh-pembunuh itu dan membakar kota mereka. Sesudah itu ia berkata kepada hamba-hambanya: Perjamuan kawin telah tersedia, tetapi orang-orang yang diundang tadi tidak layak untuk itu. Karena itu, pergilah ke persimpangan-persimpangan jalan dan undanglah setiap orang yang kamu jumpai di sana ke perjamuan kawin itu. Lalu pergilah hamba-hamba itu dan mereka mengumpulkan semua orang yang dijumpainya di jalan-jalan, orang-orang jahat dan orang-orang baik, sehingga penuhlah ruangan perjamuan kawin itu dengan tamu. Ketika raja itu masuk untuk bertemu dengan tamu-tamu itu, ia melihat seorang yang tidak berpakaian pesta. Ia berkata kepadanya: Hai Saudara, bagaimana engkau masuk ke mari tanpa mengenakan pakaian pesta? Tetapi orang itu diam saja. Lalu kata raja itu kepada hamba-hambanya: Ikatlah kaki dan tangannya dan campakkanlah orang itu ke dalam kegelapan yang paling gelap, di sanalah akan terdapat ratapan dan kertak gigi.
Sebab banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih.” (Mat 22:1-14)

Bacaan Pertama: Hak 11:29-39a; Mazmur Tanggapan: Mzm 40:5-10

Pada hari itu diselenggarakan resepsi pernikahan anak laki-laki anda yang tunggal dan anda sungguh penuh dengan sukacita. Anda memperhatikan pesta yang sedang berlangsung dan para tamu yang hadir. Mereka semua mengenakan pakaian pesta mereka yang terbaik – kecuali seorang tamu yang mengenakan pakaian yang kurang layak. Bagaimana anda menanggapi hal seperti itu? Merasa tidak enak? Merasa tersinggung? Merasa dihina? Barangkali anda ingin melakukan hal yang dilakukan oleh sang raja dalam perumpamaan Yesus dalam bacaan Injil hari ini: mengusir si tamu “kurang ajar” itu ke dalam kegelapan yang paling gelap (Mat 22:13)!

Dalam perumpamaan ini, orang-orang yang hadir dalam perjamuan kawin tersebut adalah mereka yang menjadi “substitut”, para pengganti saja. Orang-orang yang pertama-tama diundang menolak untuk datang, bahkan ada yang menangkap, menyiksa, bahkan sampai membunuh para hamba raja yang membawa undangan (Mat 22:5-6)! Tamu-tamu “ronde kedua” ini – setiap orang yang dapat ditemukan oleh para hamba raja – melakukan tindakan benar ketika menanggapi undangan raja secara positif, yaitu datang ke perjamuan kawin. Namun tetap tidak dapat dimaafkan untuk datang dengan berpakaian “semau gue” …… acak-acakan dan barangkali kotor juga.

“Banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih” (Mat 22:14). Apa maksudnya? Pernyataan keras Yesus ini dapat kita artikan bahwa banyak orang yang diundang ke dalam perjamuan surgawi tidak dapat masuk. Mengapa? Karena walaupun undangan itu merupakan perwujudan kemurahan-hati Allah, banyak orang yang diundang memilih untuk tidak mengenakan “jubah putih” kebenaran Kristus – atau mereka memperkenankan jubah mereka menjadi ternoda dengan dosa yang belum disesali dan dimohonkan ampun dari Allah. Itulah sebabnya mengapa pertobatan – dan lebih spesifik lagi Sakramen Rekonsiliasi – merupakan sebuah anugerah yang sangat berharga. Kita yang tadinya bergelimpangan dalam lumpur dosa, diampuni oleh Allah dan sekali lagi dibuat bersih-murni sebagaimana pada waktu kita dibaptis.

Menjaga agar jubah kita putih-bersih tanpa noda jauh lebih berarti daripada sebuah polis asuransi jiwa. Mengapa sampai begitu? Karena “keuntungan-keuntungan” atau manfaat-manfaat dari pertobatan datang pada masa hidup kita di dunia juga, tidak hanya dalam kehidupan yang baka. Jika kita bertobat, Yesus membuang rantai-rantai dosa yang selama ini membelenggu kita. O, inilah kemerdekaan dalam artian yang sesungguhnya! Kita tidak lagi diperbudak oleh dosa, dengan demikian kita dapat mengalami kebahagiaan dan damai sejahtera yang sejati; dan kita pun dapat bertumbuh dalam cintakasih kita kepada Allah. Oleh karena itu, marilah kita senantiasa menjauhi dosa, dan cepat melakukan pertobatan bilamana kita jatuh ke dalam dosa. Dengan berpakaian jubah kebenaran Kristus itu, marilah kita menikmati “icip-icip” awal dari perjamuan kawin yang akan kita rayakan dalam kehidupan kekal kelak.

DOA: Tuhan Yesus, terima kasih penuh syukur kuhaturkan kepada-Mu untuk kasih dan kerahiman-Mu. Terima kasih untuk pengampunan-Mu yang tidak mengenal batas. Terima kasih untuk pengorbanan-Mu di kayu salib, yang membuat diriku bersih dan utuh. Tolonglah diriku, ya Tuhan Yesus, agar senantiasa datang menghadap hadirat-Mu setiap saat aku harus bertobat dan diperbaharui. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 22:1-14), bacalah tulisan yang berjudul “MEMPERSIAPKAN DIRI UNTUK PESTA PERKAWINAN” dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 13-08 BACAAN HARIAN AGUSTUS 2013.

Bacalah juga tulisan yang berjudul “PERUMPAMAAN TENTANG PERJAMUAN KAWIN” (bacaan tanggal 18-8-11) dalam situs/blog SANG SABDA; kategori: 11-08 BACAAN HARIAN AGUSTUS 2011.

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 23-8-12 dalam situs/blog PAX ET BONUM)

Cilandak, 16 Agustus 2013

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

About these ads