KASIH YANG SEJATI

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI RAYA TUHAN KITA YESUS KRISTUS RAJA SEMESTA ALAM – Minggu, 23 November 2014)

KRISTUS RAJA - 1“Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya dan semua malaikat bersama-sama dengan Dia, maka Ia akan bersemayam di atas takhta kemuliaan-Nya. Lalu semua bangsa akan dikumpulkan di hadapan-Nya dan Ia akan memisahkan mereka seorang dari yang lain, sama seperti gembala memisahkan domba dari kambing, dan Ia akan menempatkan domba-domba di sebelah kanan-Nya dan kambing-kambing di sebelah kiri-Nya. Lalu Raja itu akan berkata kepada mereka yang di sebelah kanan-Nya: Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan. Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang, kamu memberi aku pakaian; ketika Aku sakit, kamu menjenguk aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku. Lalu orang-orang benar itu akan menjawab Dia, Tuhan, kapan kami melihat Engkau lapar dan kami memberi Engkau makan, atau haus dan kami memberi Engkau minum? Kapan kami melihat Engkau sebagai orang asing, dan kami memberi Engkau tumpangan, atau telanjang dan kami memberi Engkau pakaian? Kapan kami melihat Engkau sakit atau dalam penjara dan kami mengunjungi Engkau? Raja itu akan menjawab mereka: Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku. Ia akan berkata juga kepada mereka yang di sebelah kiri-Nya: Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah disediakan untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya. Sebab ketika Aku lapar, kamu tidak memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu tidak memberi Aku minum; ketika Aku seorang seorang asing, kamu tidak memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang, kamu tidak memberi Aku pakaian; ketika aku sakit dan dalam penjara, kamu tidak menjenguk Aku. Lalu mereka pun akan menjawab Dia, Tuhan, kapan kami melihat Engkau lapar, atau haus, atau sebagai orang asing, atau telanjang atau sakit, atau dalam penjara dan kami tidak melayani Engkau? Ia akan menjawab mereka: Sesungguhnya Aku berkata, segala sesuatu yang tidak kamu lakukan untuk salah seorang dari yang paling hina ini, kamu tidak melakukannya juga untuk Aku. Orang-orang ini akan masuk ke tempat siksaan yang kekal, tetapi orang benar ke dalam hidup yang kekal.” (Mat 25:31-46)

Bacaan Pertama: Yeh 34:11-12,15-17; Mazmur Tanggapan: Mzm 23:1-3,5-6; Bacaan Kedua: 1Kor 15:20-26,28

Sebagai umat Kristiani kita seringkali berbicara mengenai kasih, dan hal itu tidaklah salah. Tidak diragukan lagi bahwa kasih bersifat hakiki. Baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru, berbagai tulisan orang-orang kudus, teologi pada zaman dahulu maupun modern, umat Kristiani maupun bukan, semua setuju tentang keutamaan kasih. Namun orang-orang seringkali berbicara begitu entengnya tentang kasih ini, seakan-akan topik tentang kasih ini sangat sederhana, seakan-akan tidak ada tuntutan-tuntutan selain membuang segalanya yang lain, seakan-akan itu merupakan obat penyembuh segalanya dan langsung.

Kasih adalah memang obat penyembuh segalanya, apabila kasih itu kasih yang sejati. Masalahnya adalah bahwa kita tidak dapat melepaskan diri kita dari pandangan kekanak-kanakan bahwa kasih adalah sekadar masalah emosi sesaat. Pandangan ini dapat dibenarkan dan didukung oleh cerpen-cerpen “romantis” dalam majalah-majalah, film-film, novel-novel, dan apa saja yang menjadi bagian dari sebuah budaya yang tergila-gila pada kenikmatan badani.

Sekarang ada pertanyaan yang harus kita jawab. Bukankah keutamaan atau kebajikan seharusnya menyenangkan? Jawabnya dapat “ya” dan dapat juga “tidak”. Dengan kecenderungan-kecenderungan dari segenap kedagingan manusia, maka kasih sejati dapat menyakitkan dan dapat pula menyenangkan. Tuntutan dari kasih yang sejati banyak menuntut dan terasa menakutkan: pemberian-diri secara total menuntut kesabaran yang luarbiasa, kerendahan hati yang tidak main-main dalam hal keputusan-keputusan yang sulit, dan seringkali dalam mengambil tindakan yang bertentangan dengan hasrat-hasrat kita yang mementingkan diri sendiri.

Tidakkah setiap pasutri pasti mempunyai “catatan” tentang pengalaman selama satu pekan setelah honeymoon? Jika sungguh ada kasih yang sejati dan kebahagiaan yang sesungguhnya, maka salah satu dari pasutri memberikan-dirinya. Tentunya, pemberian-diri menjadi sukacita dari kasih, namun siapakah yang menyangkal bahwa hal itu juga menyakitkan? Perhatian dan minat yang serius atas seorang pribadi yang lain seperti dituntut oleh kasih menyebabkan suatu keprihatin yang mendatangkan kecemasan. Namun hal ini bukanlah kecemburuan atau self-pity, melankan merupakan bentuk penderitaan yang riil. Kasih yang sejati mengalami/merasakan penderitaan yang diderita oleh dia yang kita kasihi.

DOA: Tuhan Yesus, Engkaulah Raja dan Hakim yang akan menghakimi kami masing-masing pada akhir zaman. Jika kami sungguh menanggapi kasih-Mu dengan saling mengasihi antara kami, sekarang dan di dunia ini, maka kami percaya bahwa kamipun akan menerima berkat dari-Mu seperti ada tertulis dalam Injil: “Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan”. Terima kasih, Tuhan Yesus. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 25:31-46), bacalah tulisan berjudul “YESUS KRISTUS ADALAH SANG RAJA” (bacaan untuk tanggal 23-11-14) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 14-11 PERMENUNGAN ALKITABIAH NOVEMBER 2014.

Cilandak, 20 November 2014

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS