SIAPAKAH ENGKAU ??? [2]

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI MINGGU ADVEN III [Tahun B], 14 Desember 2014)

images (15)Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes; ia datang sebagai saksi untuk bersaksi tentang terang itu, supaya merelalui dia semua orang menjadi percaya. Ia bukan terang itu, tetapi ia harus bersaksi tentang terang itu.

Inilah kesaksian Yohanes ketika orang Yahudi dari Yerusalem mengutus beberapa imam dan orang-orang Lewi kepadanya untuk menanyakan dia, “Siapakah engkau?” Ia mengaku dan tidak berdusta, katanya, “Aku bukan Mesias.” Lalu mereka bertanya kepadanya, “Kalau begitu, siapa? Apakah engkau Elia?” Ia menjawab, “Bukan!” “Engkaukah nabi yang akan datang?” Ia pun menjawab, “Bukan!” Karena itu kata mereka kepadanya, “Siapakah engkau? Sebab kami harus memberi jawab kepada mereka yang mengutus kami. Apakah katamu tentang dirimu sendiri?” Jawabnya, “Akulah suara orang yang berseru-seru di padang gurun, ‘Luruskanlah jalan Tuhan!’ seperti yang telah dikatakan Nabi Yesaya.”

Di antara orang-orang yang diutus itu ada beberapa orang Farisi. Mereka bertanya kepadanya, “Kalau demikian, mengapa engkau membaptis, jikalau engkau bukan Mesias, bukan Elia, dan bukan nabi yang akan datang?” Yohanes menjawab mereka, “Aku membaptis dengan air; tetapi di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, yaitu Dia, yang datang kemudian daripada aku. Membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak.”

Hal itu terjadi di Betania yang di seberang Sungai Yordan, tempat Yohanes membaptis. (Yoh 1:6-8,19-28)

Bacaan Pertama: Yes 61:1-2a,10-11;Mazmur Tanggapan: Luk 1:46-50,53-54; Bacaan Kedua: 1Tes 5:16-24 

YOHANES PEMBAPTIS - 3Para petinggi agama Yahudi di Yerusalem kelihatannya risau memikirkan Yohanes Pembaptis. Apakah yang dikhotbahkan oleh “orang  aneh ini”? Apa yang dilakukannya sejak ia muncul di padang gurun? Menurut Yohanes siapakah dirinya sebenarnya? Pertanyaan besar yang ada dalam pikiran mereka adalah tentang sang Mesias, Kristus. Apakah zaman Mesianis sudah dimulai? Oleh karena itu mereka mengutus beberapa imam dan orang-orang Lewi kepada Yohanes Pembaptis untuk menanyakan dia, “Siapakah engkau?” Jawaban akhir Yohanes: “Akulah suara orang yang berseru-seru di padang gurun, ‘Luruskanlah jalan Tuhan!’ seperti yang telah dikatakan Nabi Yesaya” (Yoh 1:23).

Duabelas abad kemudian pertanyaan yang sama diajukan kepada Fransiskus dari Assisi. Dia baru saja memulai “petualangan” rohaninya, baru saja meninggalkan “dunia uang” dari ayahnya, Pietro Bernardone. Pada waktu itu Fransiskus sedang melakukan perjalanan seorang diri (sesuatu yang tidak pernah dilakukannya lagi begitu Tuhan Allah memberikan kepadanya saudara-saudara) melalui hutan, sambil melambungkan lagu-lagu pujian bagi Allah dalam bahasa Perancis, ketika tiba-tiba dia diserang oleh beberapa orang penyamun. Ternyata mereka salah hitung karena orang yang bersosok kecil korban perampokan itu benar-benar miskin – tak memiliki apa-apa yang pantas untuk dirampas dari dirinya. Mereka bertanya kepada si kecil-miskin itu, “Siapakah engkau?”  Ini adalah pertanyaan mengenai identitas! Diinspirasikan oleh Roh Kudus, Fransiskus menjawab: “Aku adalah bentara sang Raja Agung.”  Kemudian Fransiskus dipukuli para penyamun itu dan ia pun dilemparkan ke dalam lubang yang dalam penuh salju (lihat 1Cel 16).

Yohanes Pembaptis dan Fransiskus (nama permandiannya juga Yohanes Pembaptis) merasa berbahagia untuk mengidentifikasikan diri mereka dalam kaitannya dengan Yesus Kristus. Patut dicatat di sini bahwa semua orang yang telah dibaptis diidentifikasikan sebagai orang-orang Kristiani – pengikut Kristus, sang Terurapi, Mesias yang telah dijanjikan itu.

Yesus ada di tengah-tengah kita …… Dia ada di dalam diri kita …… akan tetapi Dia tetap tidak dikenal apabila kita tidak memandang diri kita sebagai bentara-Nya dan menjadi saksi-Nya lewat kehidupan kita. Sesungguhnya kita semua yang telah dibaptis dipanggil untuk menjadi saksi-saksi-Nya.

Bayangkanlah keberadaan orang-orang Yahudi zaman kita ini. Apakah kiranya yang ada dalam pikiran mereka tentang kita dan iman-kepercayaan yang kita hayati? Adalah adil jika kita berpikir bahwa setiap orang Yahudi berhak untuk melihat perikehidupan kita dan komunitas Kristiani kita dan bertanya kepada kita apakah tanda-tanda sang Mesias sungguh ada di tengah-tengah kita. Ingatlah selalu bahwa Yesus ada di tengah-tengah kita …… tak dikenal …… kalau kita tidak bersaksi tentang diri-Nya.

stf01010Oleh karena itu, selagi kita menyiapkan diri untuk Sakramen Rekonsiliasi dalam masa Adven ini, marilah kita bertanya kepada diri kita sendiri, “Siapakah engkau?” Apakah aku sungguh merupakan suara yang menyiapkan jalan Kristus bagi orang-orang lain? Apakah aku seorang saksi Kristus dalam keluargaku sendiri, di tempat aku bekerja, dalam kehidupan sosialku, dalam tutur-kataku ketika berkomunikasi dengan sesamaku, dalam sikap politikku, prasangka yang kumiliki? Apakah aku merasa malu akan identitas Kristianiku ketika menghadapi tantangan dari luar? Apakah aku bangga untuk diketahui orang lain bahwa aku sungguh berniat untuk menghayati nilai-nilai Injili? Apakah aku sungguh merasakan kehadiran Allah yang membuat Fransiskus dengan penuh sukacita melambungkan puji-pujiannya bagi-Nya? Kemudian, ketika kita melihat kualitas kehidupan kita sebagai umat Kristiani dalam masyarakat, dapatkah kita menunjukkan kepada para penanya Yahudi itu bahwa kita memiliki semua tanda kehadiran Mesias: (a) sebuah komunitas yang membawa terang ke tengah kehidupan yang penuh kegelapan ini; (b) yang membawakan suara Allah yang penuh sukacita bagi telinga-telinga yang tuli terhadap kebaikan; (c) yang membawa pengharapan bagi semua orang yang terpenjara atau diperbudak oleh salah satu bentuk kecanduan, apakah seks, narkoba dlsb.; (d) yang membawa kesembuhan bagi mereka yang menderita sakit dan luka, baik fisik maupun batin; (e) yang membawa kehidupan bagi mereka yang mengalami depresi dan hampir mati; (f) dan yang membawa kabar baik keadilan bagi orang-orang miskin?

Menurut Yesus, itulah tanda-tanda kehadiran dan kemenangan sang Mesias. Apakah tanda-tanda itu terlihat dalam hidup kita dan dalam komunitas kita? Yesus ada di tengah-tengah kita …… tidak dikenal …… kalau kita tidak bersaksi tentang diri-Nya!

DOA: Tuhan Yesus, dari zaman ke zaman Engkau telah mengurapi umat-Mu dengan Roh Kudus-Mu agar dapat menjadi saksi-saksi-Mu yang tangguh dalam memberitakan Kabar Baik-Mu ke tengah-tengah dunia. Biarlah lewat karya Roh Kudus dalam diriku pada hari ini,  aku dapat memuliakan nama-Mu, lewat kata-kata dan tindakanku. Amin. 

Catatan: Untuk mendalami bacaan Injil hari ini (Yoh 1:6-8,19-28), bacalah tulisan yang berjudul “SIAPAKAH ENGKAU ???” (bacaan untuk tanggal 14-12-14) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 14-12 PERMENUNGAN ALKITABIAH DESEMBER 2014. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 11-12-11 dalam situs/blog PAX ET BONUM) 

Cilandak, 10 Desember 2014 

 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS