ALLAH YANG CEMBURU

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI MINGGU PRAPASKAH III [TAHUN B], 8 Maret 2015) 

BAIT ALLAH DIBERSIHKAN - YESUS DAN PARA PENUKAR UANGKetika hari raya Paskah orang Yahudi sudah dekat, Yesus berangkat ke Yerusalem. Di halaman Bait Allah didapati-Nya pedagang-pedagang lembu, domba dan merpati, dan penukar-penukar uang duduk di situ. Ia membuat cambuk dari tali lalu mengusir mereka semua dari Bait Allah dengan semua domba dan lembu mereka; uang penukar-penukar dihamburkan-Nya ke tanah dan meja-meja mereka dibalikkan-Nya. Kepada pedagang-pedagang merpati Ia berkata, “Ambil semuanya ini dari sini, jangan kamu membuat rumah Bapa-ku menjadi tempat berjualan.” Lalu teringatlah murid-murid-Nya bahwa ada tertulis: “Cinta untuk rumah-Mu akan menghanguskan Aku.” [1] Para pemuka Yahudi menantang Yesus, katanya, “Tanda apakah yang dapat Engkau tunjukkan kepada kami bahwa Engkau berhak bertindak demikian?” Jawab Yesus kepada mereka, “Runtuhkan Bait Suci ini, dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali.” Lalu kata orang Yahudi kepada-Nya, “Empat puluh enam tahun orang mendirikan Bait Suci ini dan Engkau dapat membangunnya dalam tiga hari?” Tetapi yang dimaksudkan-Nya dengan Bait Suci ialah tubuh-Nya sendiri. Karena itu, sesudah Ia bangkit dari antara orang mati, murid-murid-Nya teringat bahwa hal itu telah dikatakan-Nya, dan mereka pun percaya kepada Kitab Suci dan kepada perkataan yang telah diucapkan Yesus.

Sementara Ia di Yerusalem selama hari raya Paskah, banyak orang percaya dalam nama-Nya, karena mereka telah melihat tanda-tanda mukjizat yang diadakan-Nya. Tetapi Yesus sendiri tidak mempercayakan diri-Nya kepada mereka, karena Ia mengenal semua manusia, dan karena tidak perlu seorang pun bersaksi kepada-Nya tentang manusia, sebab Ia tahu apa yang ada di dalam hati manusia.  (Yoh 2:13-25) 

Bacaan Pertama Kel 20:1-17 (Kel 20:1-3,7-9,12-17), Mazmur Tanggapan: 19:8-11; Bacaan Kedua: 1Kor 1:22-25

[1] Lihat Mzm 69:10 

Apabila kita membaca cerita tentang Yesus yang membersihkan Bait Suci, perhatian kita bisa salah arah. Mungkin saja kita terlalu fokus pada apa yang kelihatan sebagai amarah besar Yesus terhadap orang-orang yang menggunakan Bait Suci untuk keuntungan mereka sendiri. Sebenarnya dalam hal ini Yesus sedang memperagakan suatu gestur profetis (kenabian) di mana Dia menunjukkan kuat-kuasa dan otoritas-Nya atas efek-efek kegelapan spiritual dalam kehidupan kita. Santo Paulus mengingatkan kita bahwa kita adalah “bait Roh Kudus” (1Kor 6:19) dan bahwa kita harus “menyucikan diri kita dari semua pencemaran jasmani dan rohani” (2Kor 7:1). Dalam kematian dan kebangkitan-Nya, Yesus membuka jalan bagi penyucian kita, dan Yesus sendirilah yang secara pribadi menyelesaikan ini dalam hidup kita – dari momen yang satu ke momen yang lain – selagi kita memperkenankan Dia masuk semakin dalam ke dalam hati kita.

BAIT ALLAH DIBERSIHKAN - YESUS OBRAK-ABRIK BAIT ALLAHSepanjang Perjanjian Lama, kita membaca tentang Allah yang menarik umat-Nya kepada diri-Nya, dan Ia menawarkan suatu perjanjian dengan mereka yang kemudian berwujud dalam pemberian perintah-perintah-Nya. Apabila kita melihat hukum-hukum ini sebagai hal-hal yang ketat dan bersifat membatasi, maka hati kita dapat menciut. Namun apabila kita melihat semua itu sebagai jalan masuk ke dalam hidup bebas dan bahagia, maka kita akan mampu melihat hikmat dan kasih Allah yang dicurahkan dengan cara sangat praktis.

Allah kita adalah Allah yang cemburu (Kel 20:5; 34:14; UI 5:9); Ia tidak ingin siapa saja atau apa saja merampas kasih dan dedikasi yang hanya merupakan miliknya. Sebagian dari kita yang telah mengalami kasih dan devosi dari seorang anak mengerti betapa indah hal yang disebutkan di atas, dan bagaimana kita tidak ingin kehilangan hal tersebut. Namun, kita dapat melihat betapa mudahnya bagi anak-anak untuk terganggu oleh berbagai distraksi atau pelanturan, dan betapa sulit untuk menjaga agar mereka tetap memusatkan perhatian mereka.

Hal ini memberi ide kepada kita bagaimana kita harus menampilkan diri di hadapan Allah. Ia menghargai kasih kita, namun Ia melihat betapa mudahnya kita dapat digoda oleh berbagai kenikmatan dunia dan hasrat-hasrat yang bersifat mementingkan diri sendiri. Allah ingin membuka pikiran kita bagi tujuan sejati dari perintah-perintah-Nya. Perintah-perintah itu dimaksudkan untuk membawa sukacita dan penyegaran kembali kepada kita selagi kita memperkenankan Dia membersihkan diri kita dan memenuhi diri kita lebih dalam lagi dengan kasih-Nya.

DOA: Bapa surgawi, kami mengundang  Engkau untuk datang masuk ke dalam hati kami dan membebaskan kami dari apa saya yang menyebabkan timbulnya pelanturan yang menjauhkan kami dari komitmen kami kepada-Mu. Kami mengasihi Engkau, ya Allah kami; hidup kami adalah milik-Mu. Berikanlah kepada kami kemauan dan kemampuan untuk mematuhi perintah-perintah-Mu dan melayani Engkau dengan rasa syukur dan kasih. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 2:13-25), bacalah tulisan yang berjudul “YESUS MENGINGINKAN SUATU RELASI YANG MEMBERIKAN KEHIDUPAN” (bacaan tanggal 8-3-15) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 15-03 PERMENUNGAN ALKITABIAH MARET 2015. 

Bacalah juga tulisan yang berjudul “YESUS MENYUCIKAN BAIT ALLAH” (bacaan tanggal 11-3-12) dalam situs/blog PAX ET BONUM. 

Cilandak,  5 Maret 2015 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS