KAMPUNG HALAMAN SENDIRI

(Bacaan In jil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan III Prapaskah – Senin, 9 Maret 2015

OFS: S. Fransiska dr Roma, Janda – Ordo III S. Fransiskus, kemudian biarawati

YESUS MENGAJAR DI SINAGOGAKata-Nya lagi, “Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, tidak ada nabi yang dihargai di tempat asalnya. Lagi pula, Aku berkata kepadamu, dan kata-Ku ini benar: Pada zaman Elia terdapat banyak perempuan janda di Israel ketika langit tertutup selama tiga tahun dan enam bulan dan ketika bahaya kelaparan yang hebat menimpa seluruh negeri. Tetapi Elia diutus bukan kepada salah seorang dari mereka, melainkan kepada seorang perempuan janda di Sarfat, di tanah Sidon. Pada zaman Nabi Elisa banyak orang kusta di Israel dan tidak ada seorang pun dari mereka yang disembuhkan selain Naaman, orang Siria itu. Mendengar itu sangat marahlah semua orang yang di rumah ibadat itu. Mereka bangkit, lalu menghalau Yesus ke luar kota dan membawa Dia ke tebing gunung, tempat kota itu terletak, untuk melemparkan Dia dari tebing itu. Tetapi Ia berjalan lewat dari tengah-tengah mereka, lalu pergi. (Luk 4:24-30) 

Bacaan Pertama: 2Raj 5:1-15; Mazmur Tanggapan: Mzm 42:2-3; 43:3-4

Bagaimana perasaan anda ketika melakukan perjalanan pulang kampung? Dimulai sejak sebelum berangkat dari tempat anda berkarya – Jakarta – sepanjang perjalanan, pikiran anda tentu dipenuhi dengan banyak kenangan masa lalu dan bayangan sambutan macam apa yang anda akan terima setibanya anda di tempat tujuan. Sampai di tempat tujuan, anda mengalami betapa hangatnya sambutan keluarga, cipika-cipiki dan anda pun mulai sibuk membagi-bagikan oleh-oleh kepada orangtua anda, para keponakan anda dst.

Nah, apa yang terjadi dengan “manusia” yang paling agung yang pernah hidup di dunia – Yesus – ketika Dia pulang ke kampung halaman-Nya di Nazaret? Orang-orang sekampung-Nya menolak Yesus dan memperlakukan Dia dengan tidak sepantasnya. Mereka menolak mendengarkan apa yang diwartakan-Nya, pikiran dan hati mereka tertutup rapat-rapat, mereka menunjukkan kebencian dan kecemburuan, malah mereka bersekongkol untuk membunuh-Nya. Lukas mencatat: “Mereka bangkit, lalu menghalau Yesus ke luar kota dan membawa Dia ke tebing gunung, tempat kota itu terletak, untuk melemparkan Dia dari tebing itu” (Luk 4:29). Pikiran kerdil dan hati yang tertutup rapat-rapat: pengalaman menyedihkan tidak bedanya dengan pengalaman para nabi Perjanjian Lama.

Sekarang, marilah kita (anda dan saya) bertanya kepada diri masing-masing: Apakah kita akan bersikap dan bertindak-tanduk secara jauh lebih baik seandainya Yesus datang ke kawasan Jakarta Selatan untuk mewartakan Kabar Baik,  walaupun di sini bukan kampung halaman-Nya?

KONFLIK DGN ORANG FARISI DLL. - YESUS MENGECAM - MAT 23Saudari dan Saudaraku, life is a matter of choice … hidup itu masalah pilihan! Kita mempunyai banyak kesempatan untuk menerima sang Putera Allah – atau untuk menolak Dia. Apakah kita lebih baik daripada para penduduk Nazaret? Bagaimana orang-orang Nazaret sampai-sampai menolak Yesus, seorang Pribadi, yang berkarya sebagai seorang Rabi keliling, sopan-santun, ramah-tamah, tegas, saleh, … Pencipta mereka sendiri, … Tuhan? Jelas dalam kota kecil Nazaret ada roh/semangat tertentu yang bersifat negatif, … yang berpandangan sempit, roh prasangka yang bertanggung jawab atas kesalahan kolektif mereka. Ini adalah roh kritik dan kecemburuan.

Setelah mendengar khotbah Yesus, orang-orang yang hadir dalam rumah ibadat membenarkan Dia dan mereka heran akan kata-kata yang indah yang diucapkan-Nya, lalu mereka berkata: “Bukankah Ia ini anak Yusuf?”  (Luk 4:23). Walaupun tak tercatat dalam Injil, kita seakan mendengar ocehan atau kasak-kusuk mereka: “Dari mana Dia memperoleh hikmat seperti itu? Kan ibu dan bapak-Nya bukan siapa-siapa? Pak Yusuf kan hanya seorang tukang kayu dan Ibu Maria seorang ibu rumah tangga biasa?” Orang-orang ini sungguh tidak mau percaya, mereka menolak melihat adanya hal-hal baik secara istimewa dalam diri orang-orang lain. Yesus kemudian menamakan mereka “orang buta yang menuntun orang buta” (lihat Luk 6:39).

Ini adalah roh kesempitan pandangan/pikiran dari orang-orang seperti penduduk Nazaret. Roh atau semangat gosip-gosipan kiranya juga menguasai diri mereka. Pada akhirnya keangkuhan dan kecemburuan membuat mereka menjadi pembunuh-pembunuh orang yang tidak bersalah. Jika tidak senantiasa waspada, semangat negatif ini mudah menguasai diri orang-orang, apakah mereka masih studi sebagai mahasiswi-mahasiswa ataupun sudah menjadi para wakil rakyat yang terhormat di dalam parlemen.

Santo Paulus mengingatkan kita: “… terimalah satu akan yang lain, sama seperti Kristus juga telah menerima kita, untuk kemuliaan Allah” (Rm15:7). Jika kita keluar untuk menyakiti sesama kita, maka sebenarnya kita menyakiti diri kita sendiri.

DOA: Bapa surgawi, Allah Yang Mahabaik, terima kasih penuh syukur kami haturkan kepada-Mu karena Engkau sudi mengambil kami ke dalam keluarga-Mu, sebagai anak-anak-Mu. Dalam nama Yesus Kristus, kami memuji-muji nama-Mu selalu. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 4:24-30), bacalah tulisan yang berjudul “MISI SANG DOKTER ILAHI” (bacaan tanggal 9-3-15) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori 15-03  PERMENUNGAN ALKITABIAH MARET 2015.

Bacalah juga tulisan-tulisan yang berjudul “TIDAK ADA NABI YANG DIHARGAI DI TEMPAT ASALNYA” (bacaan tanggal 12-3-12) dan “YESUS TITOLAK OLEH ORANG-ORANG KAMPUNG-NYA SENDIRI” (bacaan tanggal 24-3-14), keduanya dalam situs/blog PAX ET BONUM.

Cilandak, 5 Maret 2015

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS