YESUS INGIN MENGOYAKKAN TIRAI YANG MENGHALANGI KITA DAN BAPA-NYA DI SURGA

(Bacaan Kedua Misa Kudus,  HARI MINGGU PALMA MENGENANGKAN SENGSARA TUHAN [Tahun B], 29 Maret 2015) 

Bacaan Perarakan: Mrk 11:1-10 atau Yoh 12:12-26;

Bacaan Pertama: Yes 50:4-7;

Mazmur Tanggapan: Mzm 22:8-9,17-20,23-24;

Bacaan Injil Mrk 14:1-15:47 (Mrk 15:1-39)

SENGSARA YESUS - 2 THE PASSIONLalu berserulah Yesus dengan suara nyaring dan menghembuskan napas terakhir-Nya. Ketika itu tirai Bait Suci terkoyak menjadi dua dari atas sampai ke bawah. Waktu kepala pasukan yang berdiri berhadapan dengan Dia melihat-Nya menghembuskan napas terakhir seperti itu, berkatalah ia, “Sungguh, orang ini Anak Allah!” (Mrk 15:37-39)

Bacaan Injil hari merupakan seluruh kisah sengsara Tuhan kita Yesus Kristus dalam Injil Markus: a) Yesus diurapi di Betania (Mrk 14:3-9); b) Yudas mengkhianati Yesus (Mrk 14:10-11); c) Perjamuan Malam Terakhir (Mrk 14:12-26); d) Penyangkalan diberitahukan (Mrk 14:27-31); e) Di Getsemani (Mrk 14:32-42; f) Penangkapan Yesus (Mrk 14:43-52); g) Yesus di hadapan Mahkamah Agama (Mrk 14:53-65); h) Petrus menyangkal Yesus (Mrk 14:66-72; i) Yesus di hadapan Pilatus (Mrk 15:1-15); j) Yesus diolok-olok (Mrk 15:16-20a); k) Jalan Salib ke Kalvari (Mrk 15:20b-21);  l) Yesus disalibkan (Mrk 15:22-27); m) Yesus pada kayu salib diolok-olok (Mrk 15:29-32); n) Yesus wafat (Mrk 15:33-39); o) Para saksi kematian Yesus (Mrk 15:40-41); p) Yesus dikubur (Mrk 15:42-47). Karena alasan praktis,  kali ini saya tidak mengutip teks bacaan Injil secara keseluruhan.

SENGSARA YESUS - JATUH UTK KEDUA KALIPada hari Minggu Palem kita tidak saja merayakan penebusan kita, melainkan juga merayakan kasih Yesus kepada kita semua untuk satu pekan lamanya. Selama satu pekan ini kita akan memperingati alasan-alasan mengapa Yesus mati untuk kita. Namun ini bukanlah satu pekan kesedihan, melainkan satu pekan yang dipenuhi dengan rasa terima kasih penuh syukur, sukacita dan pengharapan.

Markus menceritakan kepada kita bahwa ketika Yesus menghembuskan napas-Nya yang terakhir, tirai Bait Suci terkoyak menjadi dua dari atas sampai ke bawah (lihat petikan di atas). Tirai ini adalah semacam gorden tebal yang memisahkan umat dengan tempat/bagian terkudus dari Bait Suci (bdk. Ibr 9:7). Sesungguhnya, dengan mengoyakkan tirai Bait Suci ini, Allah membuat sebuah pernyataan yang penuh kuat-kuasa: Tidak ada lagi yang memisahkan antara Dia dan umat-Nya.

Tirai Bait Suci memisahkan umat dari kehadiran dan kekudusan Allah, demikian pula tirai tebal kedosaan memisahkan kita dan Pencipta kita. Namun ketika Yesus wafat di kayu salib, tirai ini juga terkoyak menjadi dua dari atas (surga) ke bawah (bumi). Artinya, jalan ke surga menjadi terbuka, dan hidup Allah serta kasih-Nya menjadi bebas mengalir kepada kita masing-masing.  Akhirnya, sekarang kita semua pun dapat mendengar suara-Nya dan mengalami kehadiran-Nya secara pribadi. Semua ini terdengar indah, namun siapa dari kita yang tidak pernah mengalami apa rasanya berada terpisah dari Allah? Tirai-tirai masih dapat menyelubungi hidup kita, memblokir akses kita kepada takhta Bapa di surga.

stations3-12Saudari dan Saudara terkasih, Yesus ingin kita mengoyakkan tirai-tirai ini pada Pekan Suci ini. Dia ingin membuang segala penghalang yang masih ada antara kita dan Bapa-Nya di surga. Yang perlu kita lakukan hanyalah datang kepada-Nya dan meminta. Keseluruhan alasan mengapa Yesus wafat untuk kita adalah agar kita dapat melihat kemuliaan-Nya dan dipenuhi dengan kasih-Nya. Oleh karena itu, janganlah kita bersedih pada Pekan Suci ini, melainkan membuka hati kita bagi Yesus. Janganlah menjadi sedih, tetapi penuh dengan pengharapan. Allah, sang Mahalain, dapat mengambil setiap tirai yang menghalangi kita ditransformasikan untuk menjadi semakin serupa dengan diri-Nya (2Kor 3:18).

DOA: Yesus, Engkau adalah Tuhan dan Juruselamatku. Setiap kali aku memandang salib-Mu, aku kehilangan kata-kata indah untuk berdoa. Apa yang dapat kulakukan hanyalah memuji-muji kasih-Mu yang tak terhingga dan memohon kepada-Mu untuk datang merobek tirai-tirai dalam hidupku, yang memisahkan aku dari Bapa di surga. Tuhan Yesus, aku ingin melihat kemuliaan-Mu dan oleh Roh Kudus-Mu dibuat menjadi semakin serupa dengan-Mu. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Kedua hari ini (Flp 2:6-11), bacalah tulisan yang berjudul “MARILAH KITA MENELADAN KETAATAN DAN KERENDAHAN HATI YESUS YANG PENUH KASIH” dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 15-03 PERMENUNGAN ALKITABIAH MARET 2015. 

Cilandak, 25 Maret 2015 [HARI RAYA KABAR SUKACITA]

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS