KEBAIKAN YESUS DALAM MEMBERI MAKAN KEPADA KITA MELALUI EKARISTI

(Bacaan Injil Misa, HARI RAYA TUBUH DAN DARAH KRISTUS – Minggu, 29 Mei 2016)

5 LOAVES & 2 FISHIa menerima mereka dan berkata-kata kepada mereka tentang Kerajaan Allah dan Ia menyembuhkan orang-orang yang memerlukan penyembuhan. Pada waktu hari mulai malam datanglah kedua belas murid-Nya kepada-Nya dan berkata, “Suruhlah orang banyak itu pergi, supaya mereka pergi ke desa-desa dan kampung-kampung sekitar ini untuk mencari tempat penginapan dan makanan, karena di sini kita berada di tempat yang terpencil. Tetapi Ia berkata kepada mereka, “Kamu harus memberi mereka makan!” Mereka menjawab, “Yang ada pada kami tidak lebih daripada lima roti dan dua ikan, kecuali kalau kami pergi membeli makanan untuk semua orang banyak ini.” Sebab di situ ada kira-kira lima ribu orang laki-laki. Lalu Ia berkata kepada murid-murid-Nya, “Suruhlah mereka duduk berkelompok-kelompok, kira-kira lima puluh orang sekelompok.” Murid-murid melakukannya dan menyuruh semua orang banyak itu duduk. Setelah Ia mengambil lima roti dan dua ikan itu, Ia menengadah ke langit, mengucap syukur, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya supaya disajikan kepada orang banyak. Mereka semuanya makan sampai kenyang. Kemudian dikumpulkan potongan-potongan roti yang lebih sebanyak dua belas bakul. (Luk 9:11b-17) 

Bacaan Pertama: Kej 14:18-20; Mazmur Tanggapan: Mzm 110:1-4; Bacaan Kedua: 1 Kor 11:23-26

Hari ini kita merayakan kebaikan Yesus dalam memberi makan kepada kita melalui Ekaristi. Dalam mengisahkan peristiwa pemberian makan kepada orang-orang yang begitu banyak, Lukas menceritakan kepada kita bahwa, sebelumnya Yesus bermaksud pergi menyendiri dengan para rasul untuk beristirahat, namun malah menerima orang banyak yang mengikuti-Nya (lihat Luk 9:10-11a). Seperti seorang gembala yang lemah lembut, Ia mengurusi orang-orang yang sakit, mengajar mereka tentang Kerajaan Allah dan dengan mukjizat memberi makan kepada orang banyak itu. Ia melayani orang banyak itu sampai setiap orang dipuaskan (lihat Luk 9:17).

Sewaktu dia menulis kepada Jemaat (Gereja) di Korintus yang sedang mengalami kesulitan, Santo Paulus menjelaskan bahwa Yesus masih mampu untuk memelihara umat-Nya: “Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang”  (1 Kor 11:26). Setiap kali kita membaca Kitab Suci, kita dapat disegarkan kembali. Setiap kali kita berdoa, kita dapat dipenuhi dengan Roh Kudus. Pengorbanan Yesus yang kita kenang dalam setiap Misa Kudus, masih tetap memiliki kuat-kuasa untuk menghapus dosa-dosa kita dan mengisi diri kita dengan hidup ilahi.

KOMUNI KUDUS - 111Roti dan anggur yang diubah menjadi tubuh dan darah Yesus sungguh dapat menopang kita selagi kita mendekati altar-Nya dengan kerendahan hati. Pada saat yang sama, setiap kali kita makan dan minum, kita juga memandang hari pada saat mana Yesus akan datang lagi. Mulai saat itu, Yesus sendirilah yang akan memberi kita makan secara langsung, tidak lagi melalui sabda dan sakramen. “Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu”  (Why 21:4).

Pada hari ini, marilah kita makan tubuh dan minum darah Kristus dengan hati yang dipenuhi rasa syukur. Dialah yang memberi kita makan. Dialah yang memenuhi segala kebutuhan fisik dan spiritual kita. Marilah kita memandang hari di mana kita akan bersama-Nya. Segala pengharapan kita berpusat pada hal itu.

DOA: Tuhan Yesus, dalam sabda-sabda-Mu kami menemukan kebenaran. Dalam luka-luka-Mu kami menemukan kehidupan. Dalam darah-Mu yang mulia kami menemukan kekuatan untuk menjadi lebih dekat lagi pada-Mu. Dalam kematian-Mu kami menemukan kehidupan. Dalam kebangkitan-Mu kami menemukan harapan untuk hidup kekal. Datanglah, Tuhan Yesus. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 9:11b-17), bacalah tulisan yang berjudul “KITA MEMBERITAKAN KEMATIAN YESUS SAMPAI IA DATANG” (bacaan tanggal 29-5-16) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 16-05 PERMENUNGAN ALKITABIAH MEI 2016. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya di tahun 2010)

Cilandak, 28 Mei 2016

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS