UNDANGAN YESUS KEPADA KEBEBASAN SEJATI

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XII – Senin, 20 Juni 2016)

 1-sermon-on-the-mount-granger

“Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi. Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu. Mengapakah engkau melihat serpihan kayu di mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu tidak engkau ketahui? Bagaimanakah engkau dapat berkata kepada saudaramu: Biarlah aku mengeluarkan serpihan kayu itu dari matamu, padahal ada balok di dalam matamu? Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan serpihan kayu itu dari mata saudaramu.” (Mat 7:1-5) 

Bacaan Pertama: 2Raj 17:5-8,13-15a,18; Mazmur Tanggapan: Mzm 60:3-5,12-13

Sepintas lalu, kata-kata Yesus dalam bacaan Injil hari ini terasa ditujukan kepada orang-orang Farisi, para dogmatis dan ekstrimis – bukan ditujukan pada diri kita sendiri. Namun kita harus ingat bahwa ini adalah bagian dari “Khotbah di Bukit” (Mat 5-7), artinya di sini Yesus bersabda kepada para murid-Nya sendiri. “Jangan kamu menghakimi” dan “Hai orang munafik” yang terasa keras-keras itu sungguh diperuntukkan bagi mereka yang mengasihi dan sudah menerima kepemimpinan Yesus. Jadi, kata-kata Yesus ini sungguh ditujukan kepada kita (anda dan saya)!

Apakah kata-kata Yesus ini kedengaran keras? Mengutuk? Bukan itu maksud Yesus. Sabda-Nya di sini memang merupakan “kata-kata keras”: sulit dan tidak mengenakkan untuk didengar, namun sesungguhnya merupakan suatu undangan kepada kebebasan/ kemerdekaan sejati. Di sini, Yesus – sang Gembala Baik – seakan berseru: “Mari, datanglah kepada-Ku. Biarlah Engkau dikuatkan, kesehatan rohanimu dipulihkan, dan dibebaskan dari beban rasa bersalah dan rasa khawatir serta takut!”

Sementara kita mencari-cari “balok” di dalam mata kita, perkenanlah Roh Kudus untuk membimbing kita. Biarlah Dia dengan halus namun tegas serta pasti menunjukkan dosa-dosa yang selama ini menghalang-halangi upaya kita untuk mengikuti Tuhan Yesus. Di bawah pengawasan mata-Nya yang begitu tajam-menyelidik, mungkin saja kita menjadi merasa gelisah, namun semua ini hanyalah bersifat sementara. Kebebasan/kemerdekaan sejati yang akan dikecap jauh lebih membawa “nikmat” daripada ketidaknyamanan/kesusahan yang dialami sebelumnya. Allah yang kita sembah adalah Allah yang baik, sungguh baik, satu-satunya yang baik; Ia tidak akan meninggalkan kita dalam keadaan frustrasi tanpa henti atau merasa bersalah secara terus menerus: terjebak  dalam situasi penuh masalah tanpa bayangan akan adanya solusi. Ketika Roh Kudus mengingatkan kita akan dosa-dosa kita, pada saat bersamaan Ia juga mengangkat hati kita dengan pengharapan akan kesembuhan dan pengampunan.

Mengapa “pemeriksaan batin” ini diperlukan? Karena panggilan untuk mengasihi sesama! Seringkali, dalam upaya kita untuk mengasihi sesama kita, niat baik kita itu terhalang oleh luka-luka kita sendiri. Misalnya, sebagai seorang anak kecil kita mengalami KDRT yang dilakukan orangtua kita sendiri. Dalam situasi-situasi sedemikian kita mengembangkan pola-pola tertentu: cepat-cepat melarikan diri dari konflik; emosi yang diungkapkan secara meledak-ledak, bahkan seakan-akan ingin berkelahi. Apabila tidak ditangani, respons-respons sedemikian akan muncul setiap saat kita menghadapi kemarahan orang lain, walaupun tidak ditujukan kepada diri kita. Hasil dari suatu kerja pelayanan yang terganggu di sana-sini oleh pola-pola yang sedemikian tidak akan dihargai atau sangat efektif!

Oleh karena itu marilah kita memperkenankan Roh Kudus untuk menyembuhkan diri kita. Dia dapat menunjukkan kepada kita di mana kita harus melakukan pertobatan, mencari kesembuhan, atau mengampuni. Kita tidak akan mampu melakukan hal ini apabila kita mengandalkan pemikiran dan kemampuan kita sendiri. Akan tetapi, dengan ajaran Yesus, penyembuhan-Nya dan pengampunan-Nya dalam kehidupan kita, maka kita memiliki sesuatu yang indah untuk diberikan kepada orang-orang lain – sesuatu yang telah kita terima dari Yesus Kristus sendiri, yang adalah Tuhan dan Juruselamat kita. Kita harus senantiasa mengingat bahwa kita dapat menjadi instrumen-instrumen penyembuhan dan kehidupan bagi orang-orang di sekeliling kita!

DOA: Tuhan Yesus, bukalah telingaku agar mampu mendengarkan sabda-Mu. Utuslah Roh Kudus-Mu untuk menunjukkan kepadaku apa saja dalam diriku yang sesungguhnya Engkau inginkan untuk disembuhkan dan dipulihkan, sehingga dengan demikian aku dapat menjadi sebuah instrumen penyembuhan dan pemulihan bagi orang-orang lain. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 7:1-5), bacalah tulisan dengan judul “MENCARI BALOK DI DALAM MATA SENDIRI” (bacaan tanggal 20-6-16) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 16-06 PERMENUNGAN ALKITABIAH JUNI 2016. 

(Tulisan ini  bersumberkan pada sebuah tulisan saya di tahun 2011) 

Cilandak, 19 Juni 2016 [HARI MINGGU BIASA XII – TAHUN C]

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS