TUHAN ATAS HARI SABAT

(Bacaan Injil Misa Kudus, Peringatan S. Bonaventura, Uskup Pujangga Gereja – Jumat, 15 Juli 2016)

Keluarga Fransiskan: Pesta S. Bonaventura [1221-1274], Uskup dan Pujangga Gereja 

pppas0345Pada waktu itu, pada hari Sabat, Yesus berjalan di ladang gandum. Karena lapar, murid-murid-Nya memetik bulir gandum dan memakannya. Melihat itu, berkatalah orang-orang Farisi kepada-Nya, “Lihatlah, murid-murid-Mu melakukan sesuatu yang tidak diperbolehkan pada hari Sabat.” Tetapi jawab-Nya kepada mereka, “Tidakkah kamu baca apa yang dilakukan Daud, ketika ia dan orang-orang yang mengikutinya lapar, bagaimana ia masuk ke dalam Rumah Allah dan bagaimana mereka makan roti sajian yang tidak boleh dimakan, baik olehnya maupun oleh mereka yang mengikutinya, kecuali oleh imam-imam? Atau tidakkah kamu baca dalam kitab Taurat bahwa pada hari-hari Sabat, imam-imam melanggar hukum Sabat di dalam Bait Allah, namun tidak bersalah? Aku berkata kepadamu: Di sini ada yang melebihi Bait Allah. Jika memang kamu mengerti maksud firman ini: Yang Kukehendaki ialah belas kasihan dan bukan persembahan, tentang kamu tidak menghukum orang yang tidak bersalah. Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.” (Mat 12:1-8) 

Bacaan Pertama: Yes 38:1-6,21-22,7-8; Mazmur Tanggapan: Yes 38:10-12,16 

Yesus dikritik oleh orang-orang Farisi karena kelihatannya Dia membiarkan para murid-Nya melanggar peraturan hari Sabat (Mat 12:1-2). Menanggapi kritikan kaum Farisi tersebut, Yesus mengemukakan bahwa kebutuhan-kebutuhan manusiawi mengambil preseden di atas peraturan-peraturan Sabat (Mat 12:3-4,7). Dalam bacaan tentang peristiwa ini, Injil Markus menceritakan kepada kita bahwa Yesus melangkah lebih jauh lagi dengan menyatakan: “Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat. Karena itu Anak Manusia adalah Tuhan, bahkan atas hari Sabat” (Mrk 2:27-28).

Allah kita mahakasih dan maharahim, Ia bukanlah seorang mandor tanpa perasaan yang membebani kita dengan begitu banyak hukum dan peraturan. Ia memberikan kepada kita “Hari Tuhan” sehingga kita dapat datang menghadap hadirat-Nya dan beristirahat dalam ketenangan (lihat Mat 11:28-30). Bagi kita hari Tuhan itu adalah hari Minggu, hari untuk kita bersimpuh di hadapan hadirat-Nya, agar dapat menerima sentuhan-Nya yang menyembuhkan luka dan sakit-penyakit kita, untuk menerima ajaran-Nya lewat sabda-Nya dalam Kitab Suci, dan secara lebih mendalam lagi menyadari bahwa Kristus – pengharapan kita akan kemuliaan – sungguh berdiam dalam diri kita. Itulah sebabnya mengapa Allah telah memberikan kepada kita Ekaristi Kudus, sehingga Dia dapat menyegarkan diri kita kembali dengan sabda-Nya dan tubuh dan darah Kristus, kemudian mengutus kita agar menghayati suatu kehidupan yang saleh, penuh takwa kepada Allah dalam Yesus Kristus dan dengan setia mewartakan Kabar Baik-Nya kepada dunia di sekeliling kita.

2007_mass_hspiritPada awal perayaan Ekaristi, kita semua – sebagai pribadi-pribadi – mengaku kepada “Allah yang mahakuasa” dan kepada “saudari dan saudara” kita, betapa kita membutuhkan belas kasihan Allah. Pengakuan sedemikian memperlunak hati kita sehingga sabda Allah – baik yang kita dengar lewat pembacaan Kitab Suci maupun homili – akan masuk ke dalam diri kita. Setelah kita mengucapkan “Pengakuan Iman” (Credo), kita berdoa untuk kebutuhan-kebutuhan dunia dan mengangkat hati kita dalam pujian dan syukur dalam “Doa Syukur Agung”. Melalui kata-kata institusi dan tindakan Roh Kudus, roti dan anggur diubah menjadi tubuh dan darah Yesus Kristus, dan kita menerima-Nya dalam Komuni Kudus. Kita memakan daging Yesus (lihat Yoh 6:53-56) dan dalam kesempatan-kesempatan tertentu minum darah-Nya. Ketika kita makan daging Yesus, pada saat yang sama Yesus juga meng-“konsumsi” kita, merangkul serta menyelubungi diri kita dengan rahmat-Nya dan memberdayakan kita agar mampu mengikuti-Nya dengan setia.

Ini adalah puncak dari ketenangan hari Sabat kita: bergabung dengan saudari dan saudara kita dalam sembah-bakti kita kepada Tuhan dan menerima-Nya dalam sabda dan sakramen. Ini adalah “istirahat” atau ketenangan yang memberikan kehidupan kepada kita, ketenangan yang memenuhi diri kita dengan Roh Kudus. Kita samasekali tidak diciptakan agar kita dapat mendengar Misa Kudus. Allah menciptakan Misa Kudus agar supaya Dia dapat datang kepada kita, bukankah begitu halnya?

DOA: Tuhan Yesus, tolonglah aku agar dapat menghargai perayaan Ekaristi, melalui Ekaristi ini Engkau menghadirkan karya penebusan-Mu secara penuh. Tunjukkanlah kepadaku bagaimana caranya menghormati hari Sabat umat-Mu sebagai suatu hari pada saat mana Engkau secara istimewa ingin memberikan kepada semua pengikut-Mu ketenangan yang sejati. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 12:1-8), bacalah tulisan yang berjudul “TUJUAN SEBENARNYA DARI HUKUM SABAT ADALAH MENGASIHI ALLAH DAN SESAMA” (bacaan tanggal 15-7-16) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 16-07 PERMENUNGAN ALKITABIAH JULI 2016. 

Cilandak, 11 Juli 2016 [Peringatan S. Benediktus, Abas] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

Advertisements