BUKAN DAMAI, MELAINKAN PERTENTANGAN

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XXIX – Kamis, 20 Oktober 2016) 

KONFLIK DGN ORANG FARISI DLL. - YESUS MENGECAM - MAT 23“Aku datang untuk melemparkan api ke bumi dan betapa Aku harapkan, api itu telah menyala! Aku harus dibaptis dengan suatu baptisan, dan betapa susah hati-Ku, sebelum hal itu terlaksana! Kamu menyangka bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi? Bukan, kata-Ku kepadamu, bukan damai, melainkan pertentangan. Karena mulai sekarang akan ada pertentangan antara lima orang di dalam satu rumah, tiga melawan dua dan dua melawan tiga. Mereka akan saling bertentangan, ayah melawan anaknya laki-laki dan anak laki-laki melawan ayahnya, ibu melawan anaknya perempuan, dan anak perempuan melawan ibunya, ibu mertua melawan menantunya perempuan dan menantu perempuan melawan ibu mertuanya.”  (Luk 12:49-53) 

Bacaan Pertama: Ef 3:14-21; Mazmur Tanggapan: Mzm 33:1-2,4-5,11-12,18-19 

Sadar atau tidak sadar, kita manusia adalah makhluk-makhluk yang terikat pada adat-kebiasaan. Kita menyukai rutinitas yang sudah familiar dan seringkali mencari keamanan dari hal-hal yang kita dapat kendalikan. Misalnya refren yang biasa kita dengar: “Pokoknya, damai tenteram!” Akan tetapi Yesus mengatakan: “Kamu menyangka bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi? Bukan, kata-Ku kepadamu, bukan damai, melainkan pertentangan” (Luk 12:51). Kadang-kadang kata-kata Yesus memang sulit untuk dipahami. Injil-Nya bukanlah sekadar suatu pesan damai dan sukacita, melainkan pesan mengenai perpecahan dan perjuangan juga. Dia datang ke tengah umat manusia untuk memisahkan kegelapan dari terang, namun kecenderungan pribadi kita untuk berdosa menolak pemisahan sedemikian.

Sifat dari salib Kristus-lah yang akan membuat kita mampu untuk memisahkan daging dan roh. Semakin penuh kita menyerahkan diri kepada kerja Kristus membersihkan kita – walaupun terasa sulit – semakin besar pula warisan yang kita terima daripada-Nya pada akhir zaman. Dengan demikian, semakin besar pula sukacita dan damai sejahtera kita dalam kehidupan ini.

Yesus Kristus, sang Raja Damai, ingin agar kita memahami bahwa damai-sejahtera-Nya akan memenuhi diri kita apabila kita memilih diri-Nya dan jalan-Nya, bukannya jalan-jalan atau cara-cara dunia yang ujung-ujungnya berakibat negatif bagi keselamatan jiwa kita. Kemuridan/pemuridan Kristiani mengandung biaya yang tidak sedikit, karena dapat mengakibatkan perpecahan dalam keluarga. Akan tetapi, meski dalam situasi yang paling sulit dan penuh pencobaan pun, Yesus memerintahkan kita – seperti juga ketika Dia memberdayakan kita – untuk mengasihi musuh-musuh kita dan mendoakan mereka yang menganiaya kita (Mat 5:44). Ini adalah pilihan yang dapat kita buat di tengah-tengah konflik-konflik keluarga. Sebagai akibatnya, berkat-berkat ilahi akan mengalir dengan deras ketika kita mengingat belas kasih Allah atas diri kita masing-masing dan menempatkan iman kita dalam kehadiran Roh-Nya di dalam diri kita.

ROHHULKUDUSYesus mengutus Roh Kudus – api cintakasih Allah – untuk memurnikan kita dan mencerahkan pikiran kita bagi kebenaran-kebenaran Kerajaan-Nya. Sementara kita terus setia dalam doa-doa harian kita dan pembacaan serta permenungan sabda Allah dalam Kitab Suci, dan selagi kita dengan setia pula berpartisipasi dalam liturgi-liturgi (terutama dalam perayaan Ekaristi) dan karya-karya pelayanan Gereja, maka Roh Kudus-Nya akan senantiasa bersama kita: Dia membimbing, menuntun dan memberdayakan kita dengan tak henti-hentinya. Roh Kudus ini akan memperkuat dan membimbing kita melalui setiap konflik dan perjuangan kita. Yesus meyakinkan kita: “Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia.” (Yoh 16:33).

DOA: Yesus, Engkau adalah Tuhan dan Juruselamatku. Tuhan, berikanlah kepadaku sebuah hati seperti hati-Mu, yang senantiasa bersedia melakukan kehendak Bapa. Penuhilah pikiran dan hatiku dengan kebenaran-Mu sehingga dengan demikian aku akan mengetahui bilamana diriku dimurnikan oleh api cintakasih-Mu. Engkau memang pantas untuk dikasihi, dipuji disembah dan dimuliakan, sekarang dan selama-lamanya. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 12:49-53), bacalah tulisan yang berjudul “AKU DATANG UNTUK MELEMPARKAN API KE BUMI” (bacaan tanggal 20-10-16) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 16-10 PERMENUNGAN ALKITABIAH OKTOBER 2016. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya di tahun 2012) 

Cilandak, 19 Oktober 2016 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS