TANDA-TANDA TERSEBUT TIDAK BERHENTI PADA PERJANJIAN BARU

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XXIX – Jumat, 21 Oktober 2016)

OSU: Hari Raya Santa Ursula, Perawan, Pelindung Tarekat 

NAMA YESUS YANG KUDUS - 555Yesus berkata lagi kepada orang banyak, “Apabila kamu melihat awan naik di sebelah barat, segera kamu berkata: “Akan datang hujan, dan hal itu memang terjadi. Apabila kamu melihat angin selatan bertiup, kamu berkata: Hari akan panas terik, dan hal itu memang terjadi. Hai orang-orang munafik, rupa bumi dan langit kamu tahu menilainya, mengapakah kamu tidak dapat menilai zaman ini?

Mengapa engkau juga tidak memutuskan sendiri apa yang benar? Sebab, jikalau engkau dengan lawanmu pergi menghadap pemerintah, berusahalah berdamai dengan dia selama di tengah jalan, supaya jangan engkau diseretnya kepada hakim dan hakim menyerahkan engkau kepada pembantunya dan pembantu itu melemparkan engkau ke dalam penjara. Aku berkata kepadamu: Engkau tidak akan akan keluar dari sana, sebelum engkau membayar hutangmu sampai lunas.” (Luk 12:54-59) 

 Bacaan Pertama: Ef 4:1-6; Mazmur Tanggapan: Mzm 24:1-6

Allah membuat banyak “tanda-tanda heran” bagi umat-Nya selagi Dia memimpin mereka menuju “tanah terjanji”. Dia membelah Laut Teberau (Kel 14:15-31), membimbing perjalanan mereka di padang gurun dengan tiang api dan awan (Kel 13:21), bahkan Ia memberi makan mereka secara ajaib dengan manna dan buruh puyuh (baca: Kel 16). Dengan jalan serupa, Yesus juga membuat banyak mukjizat dan tanda heran, semuanya merupakan indikator bahwa Kerajaan Allah sudah ada di tengah mereka.

Terpujilah Allah, karena tanda-tanda tersebut tidak berhenti pada Perjanjian Baru. Dalam setiap zaman, Allah bekerja, dengan penuh kuasa membentangkan rencana penyelamatan-Nya. Sebagaimana orang-orang pada zaman Yesus, kita pun dipanggil untuk membaca tanda-tanda dari tindakan Allah dan kedatangan Kerajaan-Nya di tengah-tengah kita.

Banyak tanda-tanda hari ini menunjuk pada hasrat Allah akan persatuan, tidak hanya dengan umat Kristiani yang terpecah-pecah sejak berabad-abad lalu, melainkan juga dengan kemanusiaan yang terpecah-pecah. Kita dapat melihat, misalnya, beberapa hal yang telah dilakukan oleh almarhum Santo Paus Yohanes Paulus II beberapa tahun menjelang tahun 2000. Beliau memberi persetujuan atas “Deklarasi Bersama tentang Doktrin Pembenaran” (Joint Declaration on the Doctrine of Justification) yang ditandatangani oleh Vatikan dan Federasi Gereja Lutheran Dunia (the World Lutheran Federation) pada bulan Oktober 1999. Sri Paus juga memimpin suatu kebaktian doa ekumenis untuk persatuan umat Kristiani dengan para pemimpin Kristiani di Basilika Santo Paulus Di luar tembok pada bulan Januari 2000. Dalam bulan Februari 2000, beliau melakukan perjalanan ziarah ke Gunung Sinai untuk berdoa bagi umat manusia agar merangkul hukum moral dan kebenaran Allah. Pada bulan Maret tahun yang sama, beliau mendoakan sebuah doa pengakuan dosa di mana beliau memohon pengampunan atas dosa-dosa para warga Gereja di masa lampau dan sekarang. Akhirnya di Yerusalem, Sri Paus menghimbau terwujudnya kerja sama antara umat Yahudi, Kristiani dan Muslim. Semua tindakan Sri Paus ini dan juga banyak lagi tindakan serupa sebenarnya merupakan ungkapan kenabian, tanda-tanda bagi semua umat yang percaya berkaitan dengan hasrat mendalam dari Bapa surgawi untuk terciptanya persatuan umat manusia.

Tanda-tanda ini memang ada dan terjadi di sekeliling kita – bahkan di dalam hati kita masing-masing. Kita sekarang hidup pada masa pencurahan rahmat secara istimewa dari surga. Oleh karena itu, marilah kita dengan tekun melanjutkan berdoa untuk tercapainya persatuan Kristiani, bagi orang-orang Yahudi, dan untuk semua orang yang belum mengenal Allah, semoga mereka mencari Dia dengan segenap hati dan akhirnya menemukan-Nya.  Marilah kita senantiasa membuka mata kita terbuka bagi tanda-tanda dan menyambut gerakan-gerakan Yesus melalui Roh-Nya di dalam dunia.

DOA: Roh Kudus Allah, bukalah mata kami agar mampu melihat apa yang Engkau sedang lakukan di tengah-tengah kami. Berikanlah kepada kami visi yang segar, pengharapan yang segar dan sukacita yang segar dalam membawa Kabar Baik kepada orang-orang lain. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 12:54-59), bacalah tulisan yang berjudul “ASAL SAJA KITA MAU MEMBUKA MATA HATI KITA” (bacaan tanggal 21-10-16) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 16-10 PERMENUNGAN ALKITABIAH OKTOBER 2016. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya di tahun 2012) 

Cilandak, 19 Oktober 2016 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS