DENGAN APAKAH AKU AKAN MENGUMPAMAKAN KERAJAAN ALLAH?

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XXX – Selasa, 25 Oktober 2016) 

c3606b07eb3e0f92bb5bfe8287005989Lalu kata Yesus, “Seumpama apakah hal Kerajaan Allah dan dengan apakah Aku akan mengumpamakannya? Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang diambil dan ditaburkan orang di kebunnya; biji itu tumbuh dan menjadi pohon dan burung-burung bersarang pada cabang-cabangnya.”  Ia berkata lagi, “Dengan apakah Aku akan mengumpamakan Kerajaan Allah? Kerajaan itu seumpama ragi yang diambil seorang perempuan dan diadukkan ke dalam tepung terigu sebanyak empat puluh liter sampai mengembang seluruhnya.” (Luk 13:18-21) 

Bacaan Pertama: Ef 5:21-33; Mazmur Tanggapan: Mzm 128:1-5

Apabila digunakan oleh seorang guru yang baik, maka perumpamaan-perumpamaan dapat menjadi sarana yang berguna untuk menghasilkan pemikiran dan refleksi.  Melalui gambaran yang kaya namun sederhana, sebuah perumpamaan menantang para pendengarnya untuk memahami sebuah pokok-masalah pada tingkat yang berbeda-beda. Yesus seringkali menggunakan perumpamaan-perumpamaan untuk memperluas pemahaman para murid-Nya tentang kerajaan Allah.

Setelah dalam beberapa bab/fasal Injilnya menggambarkan kerajaan Allah dan arti dari jalan Kristiani, Lukas merangkum pokok-pokok ini dengan “perumpamaan tentang biji sesawi dan ragi”. Perumpamaan singkat ini mengikuti beberapa contoh meningkatnya perlawanan terhadap Yesus, termasuk penolakan orang-orang Samaria (Luk 9:51-53) dan permusuhan kaum Farisi yang semakin meningkat (Luk 11:53). Karena perlawanan ini, Yesus mengundang para murid-Nya untuk memandang kerajaan Allah dari suatu perspektif global: “Kerajaan itu seumpama ragi yang diambil seorang perempuan dan diadukkan ke dalam tepung sebanyak empat puluh liter sampai mengembang seluruhnya” (Luk 13:18-21).

Gambaran ini mengingatkan kita kepada cara sederhana ketika mulai diumumkannya kerajaan Allah oleh seorang tukang kayu dari Nazaret yang tak dikenal, kepada sekelompok orang yang terdiri dari para nelayan dan orang-orang yang “biasa-biasa saja”, malah ada juga anggota gerakan ‘zeloti’ Galilea yang dikenal bergaris-keras. Namun demikian, dari awal yang sederhana-tak-berarti ini, pemerintahan Allah yang bersifat kekal-abadi masuk ke dalam dunia kita yang dibatasi ruang dan waktu. Kerajaan Allah akan berlanjut di dalam dunia ini sampai Yesus Kristus datang kembali dalam kemuliaan-Nya.

21674-004-e9ae92f1Yesus juga meminta agar para murid-Nya menerapkan perumpamaan itu pada suatu tingkat personal. Kalau kita memandang dengan cara seperti ini, maka kita akan melihat bahwa hal-hal paling kecil sekalipun yang kita lakukan untuk membuat diri kita hadir bagi Allah dapat membuat dampak yang besar. Siapa yang pernah menyangka bahwa Santa Frances Xavier Cabrini yang sakit-sakitan, bersama-sama beberapa temannya, akan mendirikan sebuah kongregasi para biarawati (Missionary Sisters of the Sacred Heart) pada tahun 1880, yang kemudian bertumbuh menjadi besar dan banyak sekali menolong orang-orang miskin di rumah-rumah sakit serta panti-panti asuhan mereka di Amerika Serikat dan di seluruh dunia? Santa Fransiska Cabrini ini adalah warga negara Amerika pertama yang dikanonisasikan sebagai orang kudus (1946), hanya beberapa tahun setelah kematiannya di Chicago pada tahun 1917. Dia dilahirkan di Sant’Angelo di Lodi, Lombardy pada tahun 1850 dan dia adalah seorang anggota Ordo Ketiga sekular Santo Fransiskus, sebelum mendirikan kongregasi suster-suster tersebut di atas. Biara pertama mereka pun adalah bekas biara para Saudara Dina. Fransiska Cabrini berimigrasi ke Amerika Serikat dalam usianya yang masih muda. Allah menggunakan iman “biji sesawi” dan “ragi” perempuan sakit-sakitan ini untuk mencapai karya kasih yang begitu besar, indah dan agung. Yesus mengajarkan bahwa kerajaan Allah mulai secara kecil-kecilan dalam hati kita, namun dapat bertumbuh menjadi sesuatu yang dapat mentransformasikan dunia.

DOA: Ya Tuhan dan Allahku, engkau tidak menetapkan batasan-batasan bagaimana kerajaan-Mu akan bertumbuh-kembang. Melalui ketaatanku, semoga datanglah kerajaan-Mu dalam kehidupanku dan dalam diri mereka yang ada di sekelilingku. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 13:18-21), bacalah tulisan yang berjudul “BIJI SESAWI SEJATI” (bacaan tanggal 30-10-12) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori 12-10 PERMENUNGAN ALKITABIAH OKTOBER 2012. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya di tahun 2009) 

Cilandak, 23 Oktober 2016 [HARI MINGGU BIASA XXX – TAHUN C] 

Sdr.F.X. Indrapradja, OFS