SEORANG BUTA DEKAT YERIKHO DISEMBUHKAN OLEH YESUS

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Minggu Biasa XXXIII – Senin, 14 November 2016)

Keluarga Besar Fransiskan: Peringatan S. Nikolaus Tavelic, Imam dkk. Martir-martir. 

Healing_the_Blind008Waktu Yesus hampir tiba di Yerikho, ada seorang buta yang duduk di pinggir jalan dan mengemis. Mendengar orang banyak lewat, ia bertanya, “Apa itu?” Kata orang kepadanya, “Yesus orang Nazaret lewat.” Lalu ia berseru, “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!” Mereka yang berjalan di depan menegur dia supaya ia diam. Namun semakin keras ia berseru, “Anak Daud, kasihanilah aku!” Lalu Yesus berhenti dan menyuruh membawa orang itu kepada-Nya. Ketika ia telah berada di dekat-Nya, Yesus bertanya kepadanya, “Apa yang kaukehendaki supaya Aku perbuat bagimu?” Jawab orang itu, “Tuhan, supaya aku dapat melihat!” Lalu kata Yesus kepadanya, “Melihatlah sekarang, imanmu telah menyelamatkan engkau!” Seketika itu juga ia dapat melihat, lalu mengikuti Dia sambil memuliakan Allah, Melihat hal itu, seluruh rakyat memuji-muji Allah. (Luk 18:35-43) 

Bacaan Pertama: Why 1:1-4; 2:1-5a; Mazmur Tanggapan: Mzm 1:1-4,6 

Lukas menempatkan cerita tentang mukjizat penyembuhan yang dilakukan Yesus terhadap seorang pengemis buta, di tengah-tengah diskusi panjang mengenai pemuridan/kemuridan Kristiani dan jalan Kristiani. Apa yang dapat kita pelajari dari Yesus dalam peristiwa ini? Satu hal yang tidak boleh luput dari pengamatan kita: cintakasih Yesus kepada orang-orang kurang/tidak beruntung dalam masyarakat, mereka yang menderita sakit-penyakit dan lain-lain. Bahkan the poorest of the poor pada zaman Yesus – mereka yang mungkin telah ditimpa kemiskinan dan rupa-rupa kemalangan secara habis-habisan, merasa yakin bahwa mereka dapat datang kepada Yesus untuk mohon pertolongan-Nya. Mereka sangat percaya bahwa apabila mereka datang kepada-Nya dan dijamah oleh-Nya, maka mereka dapat disembuhkan.

Yesus menaruh belas kasih terhadap semua orang, keprihatinan-Nya tidaklah terbatas pada situasi-situasi sulit yang dihadapi oleh orang-orang tertentu saja. Beberapa saat sebelum orang buta itu disembuhkan, orang itu berseru “Anak Daud, kasihanilah aku!”, dan orang-orang yang berjalan di depan menegur dia supaya diam. Namun Yesus berhenti dan menyuruh orang-orang itu membawa orang buta itu kepada-Nya. Teguran mereka mungkin saja disebabkan rasa marah, malu atau alasan lain, karena yang berseru (catatan: berteriak-teriak) itu adalah seorang pengemis buta … “Wong Cilik”. Sebenarnya apakah yang mau diingatkan oleh Lukas dalam hal ini? Sebuah pesan bagi para pemimpin Gereja untuk jangan sampai mengabaikan kebutuhan-kebutuhan orang-orang miskin dan kurang beruntung. Ini adalah sebuah pesan penting, bahkan sampai hari ini, tidak hanya bagi para pemimpin Gereja tetapi juga bagi semua orang Kristiani.

Peristiwa ini juga menunjukkan pertumbuhan iman dan pemahaman si pengemis buta itu akan Yesus. Mula-mula dia memanggil Yesus sebagai “Anak Daud” (Luk 18:38), sebuah gelar mesianis yang mengandung makna bahwa Yesus diutus oleh Allah guna mewujudkan Kerajaan-Nya. Kemudian dia menyapa Yesus sebagai Tuhan (Luk 18:41; Inggris: Lord; Yunani: Kyrios). Kyrios diakui Gereja Perdana sebagai sebuah gelar Kristologis, yang mengkontraskan Allah yang satu dan Tuhan, dengan banyak ilah dan tuhan di dunia Yunani. Iman si pengemis buta menyembuhkan dia dari kebutaannya, dan akhirnya membuat dia mengikuti Yesus dalam perjalanannya ke Yerusalem. Dalam hal ini ada pelajaran bagi kita semua: Pemahaman kita akan Yesus harus selalu bertumbuh dan semakin mendalam. Adalah iman kita yang memperkenankan Allah bekerja dalam hidup kita, yang pada gilirannya memperkaya pemahaman kita tentang siapa Yesus itu.

DOA: Tuhan Yesus, seperti si pengemis buta di pinggir dekat Yerikho, aku menyadari bahwa diriku juga membutuhkan pencurahan belas kasih-Mu. Aku sadar sepenuhnya bahwa aku juga buta dan mohon kepada-Mu agar menyembuhkan “kebutaan” hatiku sehingga dengan demikian aku mampu melihat dan mengenal kebenaran yang sejati, yaitu Engkau sendiri yang adalah “Kebenaran, Jalan dan Hidup”. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 18:35-43), bacalah tulisan yang berjudul “PENYEMBUHAN SEORANG BUTA DEKAT YERIKHO” (bacaan tanggal 14-11-16) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 16-11 PERMENUNGAN ALKITABIAH NOVEMBER 2016. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya di tahun 2009) 

Cilandak, 10 November 2016 [Peringatan S. Leo Agung, Paus Pujangga Gereja] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS