YESUS BERSABDA: PERGILAH, ANAKMU HIDUP !

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan IV Prapaskah Senin, 27 Maret 2017) 

Setelah dua hari Yesus berangkat dari sana ke Galilea, sebab Yesus sendiri telah bersaksi bahwa seorang nabi tidak dihormati di negerinya sendiri. Setelah Ia tiba di Galilea, orang-orang Galilea pun menyambut Dia, karena mereka telah melihat segala sesuatu yang dikerjakan-Nya di Yerusalem pada pesta itu, sebab mereka sendiri pun turut ke pesta itu.

Kemudian Yesus kembali lagi ke Kana di Galilea, di mana Ia membuat air menjadi anggur. Di Kapernaum ada seorang pegawai istana, anak laki-lakinya sedang sakit. Ketika ia mendengar bahwa Yesus telah datang dari Yudea ke Galilea, pergilah ia kepada-Nya lalu meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan anaknya, sebab anaknya itu hampir mati. Kata Yesus kepadanya, “Jika kamu tidak melihat tanda dan mukjizat, kamu tidak percaya.” Pegawai istana itu berkata kepada-Nya, “Tuan, datanglah sebelum anakku mati.” Kata Yesus kepadanya, “Pergilah, anakmu hidup!” Orang itu percaya kepada perkataan yanag dikatakan Yesus kepadanya, lalu pergi. Ketika ia masih di tengah jalan hamba-hambanya telah datang kepadanya dengan kabar bahwa anaknya hidup. Karena itu, bertanya kepada mereka pukul berapa anak itu mulai sembuh. Jawab mereka, “Kemarin siang pukul satu  demamnya hilang.” Ayah itupun teringat bahwa pada saat itulah Yesus berkata kepadanya, “Anakmu hidup.” Lalu ia dan seluruh keluarganya percaya.

Itulah tanda kedua yang dibuat Yesus ketika Ia pulang dari Yudea ke Galilea. (Yoh 4:43-54) 

Bacaan Pertama: Yes 65:17-21; Mazmur Tanggapan: Mzm 30:2-6, 11-13 

Tempatkanlah diri kita masing-masing sekarang sebagai sang pegawai istana dari Kapernaum itu – seorang ayah yang anak laki-lakinya sudah berada di ambang kematian. Dalam keadaan hampir berputus-asa, dia mencari pembuat mukjizat dari Nazaret yang telah begitu sering didengarnya dari cerita orang-orang. Barangkali Yesus mau menyembuhkan anaknya juga, pikirnya. Untunglah dia bukan seseorang yang suka “ja-im”. Maka, tanpa mempertimbangkan status sosialnya yang biasanya menyebabkan dia diperlakukan secara istimewa, pegawai istana itu menghampiri Yesus dengan rendah hati, seperti orang lainnya yang penuh kebingungan dan hampir berputus asa.

Untuk sesaat, Yesus kelihatannya menguji ketetapan hati sang pegawai istani (lihat Yoh 4:48), namun orang itu bersiteguh dan memohon dengan sangat agar Yesus sudi mengunjungi rumahnya. Lalu terjadilah sesuatu yang sangat penting. Yesus berjanji bahwa si anak akan disembuhkan: “Pergilah, anakmu hidup!” (Yoh 4:50). Sang pegawai istana percaya kepada perkataan Yesus, lalu pergi (lihat Yoh 45:50). Tidak lagi diperlukan kunjungan ke rumahnya, tidak diperlukan lagi jaminan lebih lanjut. Yesus telah bersabda!

Inilah iman! Seperti para pendahulu kita di zaman dahulu yang berkenan kepada Allah dan dipuji dalam “Surat kepada Orang Ibrani”, sang pegawai istana memiliki “dasar dari segala sesuatu yang diharapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak dilihat” (Ibr 11:1-2). Iman sejati seperti ini aktif dan berpengharapan, bukan berdasarkan asumsi buta bahwa bagaimana pun segalanya akan menjadi baik tanpa pertolongan Allah.

Dalam doa-doa hari ini, marilah kita masing-masing menyediakan waktu yang cukup untuk berbicara dengan Allah secara jujur tentang iman kita sendiri. Dia ingin mengajar kita bagaimana mempercayai kasih-Nya dan untuk percaya bahwa setiap hari, dalam setiap situasi, Dia selalu bersama kita. Marilah kita bertanya kepada diri kita sendiri: Di manakah imanku? Percayakah aku bahwa Yesus adalah sebaik seperti Dia secara konsisten menunjukkan diri-Nya?

Di suatu saat kelak, ketika kita perlu membuat langkah dalam iman, marilah kita percaya sungguh-sungguh kepada sabda-Nya. Marilah kita datang kepada-Nya dengan penuh keyakinan sebagaimana telah dicontohkan oleh sang pegawai istana. Marilah kita percaya 100% akan janji-janji Yesus kepada kita, lalu kita nantikan mukjizat-mukjizat yang akan terjadi atas diri kita.

DOA: Tuhan Yesus, ada area-area dalam kehidupanku yang kusembunyikan dari-Mu karena ketidakpercayaanku. Aku mengundang Engkau untuk memasuki area-area itu sekarang. Berikanlah kepadaku iman seperti yang dimiliki sang pegawai istana di Kapernaum dahulu, yang memohon dengan sangat suatu kesembuhan dan kemudian percaya kesembuhan telah terjadi pada waktu Engkau mengatkannya. Amin. 

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 4:43-54), bacalah tulisan yang berjudul “BUKALAH MATA, TELINGA, DAN HATI KITA” (bacaan tanggal 27-3-17) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 17-03 PERMENUNGAN ALKITABIAH MARET 2017. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya di tahun 2011) 

Cilandak, 24 Februari 2017 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

Advertisements