FILIPUS MEWARTAKAN INJIL DENGAN KUAT-KUASA ROH KUDUS

(Bacaan Pertama Misa Kudus, Hari Biasa Pekan III Paskah – Kamis, 4 Mei 2017)

Kemudian berkatalah seorang malaikat Tuhan kepada Filipus, “Bangkitlah dan berangkatlah ke sebelah selatan, menurut jalan yang turun dari Yerusalem ke Gaza.” Jalan itu jalan yang sunyi. Lalu Filipus bangkit dan berangkat. Adalah seorang Etiopia, seorang pejabat istana, pembesar dan kepada perbendaharaan Sri Kandake, ratu negeri Etiopia, yang pergi ke Yerusalem untuk beribadah. Orang itu sedang dalam perjalanan pulang dan duduk dalam keretanya sambil membaca kitab Nabi Yesaya. Lalu kata Roh kepada Filipus, “Pergilah ke situ dan dekatilah kereta itu!” Filipus bergegas ke situ dan mendengar pejabat istana itu sedang membaca membaca kitab Nabi Yesaya. Kata Filipus, “Mengertikan Tuan apa yang Tuan baca itu?” Jawabnya, “Bagaimana aku dapat mengerti kalau tidak ada yang membimbing aku?” Lalu ia meminta Filipus naik dan duduk di sampingnya. Nas yang dibacanya itu berbunyi sebagai berikut: Seperti seekor domba Ia dibawa ke pembantaian; dan seperti anak domba yang kelu di depan orang yang menggunting bulunya, demikianlah Ia tidak membuka mulut-Nya. Dalam kehinaan-Nya, keadilan tidak diberikan kepada-Nya; siapa yang akan menceritakan asal-usul-Nya? Sebab nyawa-Nya diambil dari bumi.

Lalu kata pejabat istana itu kepada Filipus, “Aku bertanya kepadamu, tentang siapa nabi berkata demikian? Tentang dirinya sendiri atau tentang orang lain?” Filipus pun mulai berbicara dan bertolak dari nas itu ia memberitakan Injil tentang Yesus kepadanya. Mereka melanjutkan perjalanan mereka, dan tiba di suatu tempat yang ada air; apakah ada halangan bagiku untuk dibaptis?” [Sahut Filipus, “Jika Tuan percaya dengan segenap hati, boleh.” Jawabnya, Aku percaya bahwa Yesus Kristus adalah Anak Allah.”] Orang  Etiopia itu menyuruh menghentikan kereta itu, dan keduanya turun ke dalam air, baik Filipus maupun pejabat istana itu, lalu Filipus membaptis dia. Setelah mereka keluar dari air, Roh Tuhan tiba-tiba membawa Filipus pergi dan pegawai istana itu tidak melihatnya lagi. Ia meneruskan perjalanannya dengan sukacita. Ternyata Filipus sudah berada di Asdod. Ia berjalan melalui daerah itu dan memberitakan Injil di semua kota sampai ia tiba di Kaisarea. (Kis 8:26-40) 

Mazmur Tanggapan: Mzm 66:8-9,16-17,20; Bacaan Injil: Yoh 6:44-51

Oh, betapa sering sabda Tuhan tersekat di kerongkongan kita! Maksud hati mau syering/ berbagi dengan orang-orang lain tentang Yesus, Tuhan dan Juruselamat kita, namun seakan ada yang menekan sehingga tidak ada sepatah kata pun yang mampu keluar dari mulut kita. Mungkin saja kurang PD karena belum mengikuti KEP di Paroki. Mungkin juga karena kita tidak mau terlihat sebagai seorang yang suka memaksa atau mengganggu, misalnya karena tidak sesuai dengan adat-kebiasaan dan budaya etnis kita. Mungkin saja karena kita tidak mau orang-orang lain memandang kita sebagai orang yang fanatik dalam hal keagamaan, “bonek” rohani? Dengan demikian hilanglah kesempatan-kesempatan untuk berbicara mengenai apa yang telah dilakukan Tuhan dalam kehidupan kita. Namun demikian, di sisi lain ada banyak orang yang hatinya berteriak, “Bagaimana aku dapat mengerti kalau tidak ada yang membimbing aku?” (Kis 8:31).

Dengan penuh ketaatan Filipus mendengar suara Tuhan yang disampaikan oleh seorang malaikat-Nya. Dia langsung pergi dari Jerusalem ke Gaza melalui jalan padang gurun yang sunyi-sepi. Filipus tidak berhenti di tengah jalan, lalu bertanya kepada Tuhan: “Mengapa Tuhan? Untuk apa Tuhan?” Dia hanya menjalankan perintah Tuhan dengan setia, karena dia tahu dan sadar bahwa misi-nya akan jelas pada saat yang ditentukan Tuhan. Memang demikianlah ceritanya. Dalam perjalanannya di jalan padang gurun yang sunyi itu, Filipus bertemu dengan sebuah kafilah dan kemudian bergabung dangan kafilah itu. Di situ dia bertemu dengan seorang pejabat istana Etiopia yang sedang menggumuli sabda Allah yang terdapat dalam Kitab Yesaya. Filipus kemudian mengajukan sebuah pertanyaan yang sederhana: “Mengertikan Tuan apa yang Tuan baca itu?” (Kis 8:30).

Tanggapan pejabat negara Etiopia itu sama dengan yang ada di dunia, bahkan sampai hari ini: “Bagaimana aku dapat mengerti kalau tidak ada yang membimbing aku?” Bagaimana orang dapat memahami kasih Allah dan rahmat penyelamatan Yesus kalau tidak orang yang pergi keluar dari sangkar emasnya dan pergi merebut kesempatan yang ada untuk syering Kabar Baik Tuhan kita Yesus Kristus. Ingatlah, bahwa setiap orang yang mempunyai komitmen kepada Yesus qualified untuk menolong orang-orang lain memahami Injil. Dipenuhi dengan Roh Kudus-Nya kita semua sesungguhnya adalah “duta-duta Kristus” atau “utusan-utusan Kristus” (lihat 2Kor 5:20).

EVANGELISASI bukanlah tanggung-jawab orang lain; EVANGELISASI adalah tanggung-jawab semua/setiap orang yang menamakan diri KRISTIANI, semua yang menjadi anggota TUBUH KRISTUS di atas bumi ini. Allah telah memberikan kepada kita Roh Kudus, yang memberdayakan kita untuk mewartakan Injil. Apabila kita mengalami suatu relasi yang akrab dengan Tuhan Yesus, maka Dia sungguh-sungguh adalah Tuhan (Kyrios) dari kehidupan kita. Maka kita pun dapat berbicara dengan jujur, bebas dan berani tentang diri-Nya kepada orang-orang lain. Oleh karena itu, marilah kita mohon Roh Kudus agar menggerakkan kita supaya mampu mewartakan Injil secara efektif seperti Filipus.

DOA: Datanglah Roh Kudus dan berdayakanlah kami agar mampu berbicara kepada orang-orang lain mengenai Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kami. Tolonglah kami agar mampu melaksanakan perintah-Nya untuk pergi keluar dan mewartakan Kabar Baik kepada orang-orang yang kami temui. Kami, anak-anak-Mu mendambakan kasih-Mu. Tolonglah kami agar dapat berbagi kasih-Mu dengan orang-orang yang kami temui. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 6:44-51), bacalah tulisan dengan judul “ROTI YANG TURUN DARI SURGA” (bacaan tanggal 4-5-17) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 17-05 PERMENUNGAN ALKITABIAH MEI 2017. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya di tahun 2010) 

Cilandak, 2 Mei 2017 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS