DOA YANG MENGUNGKAPKAN KASIH YESUS KEPADA PARA MURID-NYA

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan VII Paskah – Kamis, 17 Mei 2018)

Keluarga Besar Fransiskan: Peringatan S. Paskalis Baylon, Biarawan (Bruder)

“Bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang, yang percaya kepada-Ku melalui pemberitaan mereka; supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku dan aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam Kita, supaya dunia percaya bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku. Aku telah memberikan kepada mereka kemuliaan yang Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu, sama seperti Kita adalah satu: Aku di dalam mereka dan Engkau di dalam Aku supaya mereka menjadi satu dengan sempurna, agar dunia tahu bahwa Engkau yang telah mengutus Aku dan bahwa Engkau mengasihi mereka, sama seperti Engkau mengasihi Aku.

Ya Bapa, Aku mau supaya, di mana pun Aku berada, mereka juga berada bersama-sama dengan Aku, mereka yang telah Engkau berikan kepada-Ku, agar mereka memandang kemuliaan-Ku yang telah Engkau berikan kepada-Ku, sebab Engkau telah mengasihi Aku sebelum dunia dijadikan. Ya Bapa yang adil, memang dunia tidak mengenal Engkau, tetapi Aku mengenal Engkau, dan mereka ini tahu bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku; dan Aku telah memberitahukan nama-Mu kepada mereka dan Aku akan memberitahukannya, supaya kasih yang Engkau berikan kepada-Ku ada di dalam mereka dan Aku di dalam mereka.” (Yoh 17:20-26)

Bacaan Pertama: Kis 22:30;23:6-11; Mazmur Tanggapan: Mzm 16:1-2,5,7-11 

Sampai berapa jauh seseorang dapat bersikap tidak mementingkan diri sendiri? Yesus tahu bahwa tidak lama lagi tibalah saat bagi-Nya untuk menderita sengsara dan mengalami kematian yang mengerikan, namun Ia mohon kepada Bapa-Nya untuk mencurahkan kasih ilahi-Nya ke atas diri kita para murid-Nya – kasih sama yang Bapa sendiri yang berikan bagi Yesus dari sejak kekal. Dalam doa-Nya, Yesus berkata: “Aku telah memberitahukan nama-Mu kepada mereka …… supaya kasih yang Engkau berikan kepada-Ku ada di dalam mereka dan Aku di dalam mereka” (Yoh 17:26). Sungguh mengharukan dan membuat diri kita merasa “kecil” tatkala merenungkan bahwa Yesus sungguh mengasihi kita, lebih mementingkan diri kita daripada diri-Nya sendiri pada malam sebelum sengsara dan wafat-Nya itu.

Sekarang, marilah kita mengambil waktu sejenak untuk merenungkan betapa dalam Allah mengasihi Putera-Nya. Karena kasih kepada Putera-Nya itulah Allah menyerahkan seluruh ciptaan kepada Kristus: “segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia” (Kol 1:16). Allah sangat mengasihi-Nya sehingga pada hari baptisan Yesus oleh Yohanes Pembaptis, dengan penuh sukacita Ia membuat pengumuman: “Inilah anak-Ku yang terkasih, kepada-Nyalah Aku berkenan” (Mat 3:17).

Pengalaman Yesus yang berkelanjutan dan intim akan kasih Bapa yang memotivasi setiap tindakan-Nya selagi Dia berada bersama para murid-Nya: “Anak tidak dapat mengerjakan sesuatu dari diri-Nya sendiri, jikalau Ia tidak melihat Bapa mengerjakannya; …… Bapa mengasihi Anak dan Ia menunjukkan kepada-Nya segala sesuatu yang dikerjakan-Nya sendiri” (Yoh 5:19-20). Yesus begitu dipenuhi dengan kasih Bapa sehingga Dia mampu merangkul segala kekejaman dan kepedihan salib untuk memenangkan keselamatan kekal bagi kita.

Oleh kuat-kuasa salib-Nya, Yesus telah menyalibkan kodrat kedosaan kita dan membebaskan kita agar dapat dipenuhi dengan kasih Allah sama yang Dia sendiri alami. Ini adalah suatu kasih yang penuh gairah, yang cukup memiliki kuasa untuk membuat lunak hati yang paling keras sekali pun dan mentransformasikan setiap orang menjadi seorang pencinta Allah. Ini adalah kasih yang bersifat all-inclusive, yang mampu mematahkan setiap penghalang berupa prasangka, penolakan dan rasa curiga yang membuat kita terpisah satu sama lain. Ini adalah kasih yang kekal yang tidak pernah gagal: Allah senantiasa tersenyum memandangi kita, Ia hanya ingin memberkati dan memperkuat diri kita apabila kita kembali kepada-Nya.

DOA: Roh Kudus, pada hari-hari menjelang Hari Raya Pentakosta, penuhilah diri setiap umat Allah dengan pengalaman akan kasih-Nya. Gantikanlah rasa takut dan keserakahan kami dengan kasih kepada Allah Tritunggal Mahakudus, sehingga kami dapat menjadi satu dengan Allah dan satu dengan semua saudari dan saudara kami. Bangkitkanlah kami sebagai saksi-saksi bagi dunia, mengundang setiap orang untuk menemukan kasih yang memiliki daya transformasi dalam diri Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kami. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 17:20-26), bacalah tulisan yang berjudul “AGAR SUPAYA MEREKA SEMUA MENJADI SATU” (bacaan tanggal 17-5-18) dalam situs/blog PAX ET BONUM http://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori: 18-05 PERMENUNGAN ALKITABIAH MEI 2018. 

(Tulisan ini bersumberkan sebuah tulisan saya pada tahun 2012) 

Cilandak, 15 Mei 2018 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

Advertisements